Pengamat : Kalau Bukan Perintah Jokowi, NasDem dan Golkar Tak Balik Badan Soal RUU Pemilu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Pengamat politik Universitas Al Azhar Indonesia Ujang Komaruddin menyebut ada peran Presiden Joko Widodo (Jokowi) terkait sikap balik badan Partai NasDem dan Golkar dalam menyikapi RUU Pemilu. 

Awalnya, NasDem dan Golkar mendukung RUU Pemilu yang satu di antaranya mengatur Pilkada 2022 dan 2023 tetap dilaksanakan, tetapi kini mendukung Pilkada serentak 2024.

“Jika bukan perintah Jokowi, mereka tak akan manut dan ikut. Karena perintah, ya suka tak suka, senang tak senang harus ikut,” ujar Ujang saat dihubungi, Jumat (8/2/2021).

Menurutnya, sikap balik badan atau awalnya menolak Pilkada 2024 dan kini mendukung, merupakan hal yang biasa dalam dunia politik. 

“Soal balik badan itu soal fatsun politik, karena mereka (NasDem dan Golkar) merupakan bagian dari koalisi pemerintahan pendukung Jokowi-Ma’ruf Amin,” tutur Ujang. 

“Jika partai koalisi pemerintah tersebut mendukung merevisi UU Pemilu, lalu apa kata dunia,” sambungnya. 

Ia menyebut, konsekuensi partai politik berkoalisi dengan pemerintah, yaitu ikut dan manut dengan keputusan Presiden, tanpa berbeda pandangan.

Apalagi, Presiden Jokowi telah memanggil pimpinan partai koalisi agar satu suara tidak ada revisi RUU Pemilu. 

“Jika mereka merevisi, itu artinya partai dikoalisi pemerintah main masing-masing. Makanya Jokowi meminta mereka untuk tak merevisi UU Pemilu,” papar Ujang.

Diketahui, RUU Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu masuk dalam program legislasi nasional (Prolegnas) prioritas 2021 yang akan dibahas DPR. 

RUU tersebut menggabungkan UU Pemilu Nomor 7 tahun 2017 dan UU Pilkada Nomor 10 tahun 2016.

Baca Juga:

Naskah revisi UU pemilu satu di antaranya mengatur pelaksanaan Pilkada pada 2022 dan 2023.

DKI Jakarta turut menjadi daerah yang menggelar Pilkada tersebut.

Dalam UU Pemilu sebelumnya, Pilkada serentak di seluruh provinsi, kabupaten dan kota digelar pada 2024 bersamaan dengan pemilihan anggota DPR, DPRD, DPD dan presiden.

Tujuh fraksi di DPR mendukung Pilkada serentak 2024 yaitu PDIP, PKB, Gerindra, PPP, Golkar, NasDem, dan PAN. 

Sementara, PKS dan Demokrat menginginkan Pilkada 2022-2023 tetap dilaksanakan.

tribunnews.com/Seno Tri Sulistiyono/Theresia Felisiani

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com pada tanggal 8 Februari 2021 dengan judul “Pengamat : Kalau Bukan Perintah Jokowi, NasDem dan Golkar Tak Balik Badan Soal RUU”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *