Mesra, PDIP-Gerindra Diprediksi Bikin Paket Koalisi di Pilkada dan Pilpres 2024

PDIP-Gerindra diprediksi bikin paket koalisi di pilkada dan Pilpres 2024. Ilustrasi/Istimewa

PDIP-Gerindra diprediksi bikin paket koalisi di pilkada dan Pilpres 2024. Ilustrasi/Istimewa

JAKARTA – Hubungan ‘mesra’ yang terjalin antara Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) dan Partai Gerindra saat ini diprediksi bisa saja berlanjut ke ‘hubungan politik’ di tahun-tahun mendatang. Hubungan ini akan diikat oleh adanya ‘paket koalisi’ politik di level pemilihan kepala daerah (pilkada) sampai Pemilu Presiden (Pilpres) 2024.

Hal itu dikatakan Direktur Eksekutif Sudut Demokrasi Riset dan Analisis (SUDRA) Fadhli Harahab menanggapi dinamika politik yang berkembang saat ini dengan munculnya isu perbedaan politik dalam Rancangan Undang-Undang (RUU) Pemilu , khususnya menyangkut pelaksanaan pilkada.

Fadhli mengatakan, momentum politik terdekat yang diprediksi akan menjadi ajang ‘umbar’ kemesraan PDIP-Gerindra adalah Pilkada Serentak 2022-2023 dan Pilpres 2024 . “Koalisi PDIP-Gerindra saya lihat akan semakin mesra jelang tahun-tahun politik ini. Bukan tidak mungkin dua partai itu bisa bikin paket koalisi nantinya,” kata Fadhli saat dihubungi SINDOnews, Minggu (31/1/2021).

Menurut Fadhli, momentum ini dimulai dari sikap PDIP yang menginginkan agar keserentakan pilkada tetap dilaksanakan tahun 2024. Sementara mayoritas Fraksi di DPR menginginkan jadwal pilkada dilaksananan tahun 2022 dan 2023.

Dalam hal ini, PDIP diyakini akan merayu Partai Gerindra, mengingat Fadhli mendengar partai yang dipimpin Prabowo Subianto itu belum menunjukkan sikap yang jelas terkait pelaksanaan Pilkada 2022 dan 2023 dibanding partai politik yang lain.

Selain itu, kemesraan ini juga dapat terlihat dari mengerucutnya sejumlah nama-nama calon kandidat yang berpotensi kuat bertarung di Pilkada DKI Jakarta, Jawa Tengah, sampai Pilpres 2024 mendatang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *