2020, Tahun Hancurnya Demokrasi secara Global

Hidayatullah.com Demokrasi global terus mengalami penurunan pada tahun 2020, menurut laporan terbaru Indeks Demokrasi yang dirilis The Economist Intelligence Unit. Survei tahunan itu, yang menilai keadaan demokrasi di 167 negara berdasarkan lima ukuran — proses elektoral dan pluralisme, fungsi pemerintah, partisipasi politik, budaya politik demokratis, dan kebebasan sipil — menemukan bahwa hanya 8,4% dari populasi dunia yang tinggal di demokrasi penuh sementara lebih dari sepertiganya hidup di bawah pemerintahan otoriter.

Skor global 5,37 dari sepuluh adalah yang terendah yang tercatat sejak indeks dimulai pada 2006.  Penguncian wilayah yang diberlakukan pemerintah dan tindakan pengendalian pandemi lain menyebabkan kemunduran besar-besaran kebebasan sipil pada tahun 2020, menyebabkan penurunan peringkat di sebagian besar negara.

Di hadapkan kepada penyakit mematikan baru di mana manusia tidak memiliki kekebalan alami, sebagian besar orang menyimpulkan bahwa mencegah hilangnya nyawa secara besar-besaran membenarkan hilangnya kebebasan sementara. Penilaian tersebut menghukum negara-negara yang mencabut kebebasan sipil, gagal mengizinkan pengawasan yang tepat atas kekuatan darurat, atau menolak kebebasan berekspresi — terlepas dari apakah ada dukungan publik untuk tindakan pemerintah.

Di Prancis misalnya, penguncian yang parah dan jam malam nasional menyebabkan penurunan kecil namun signifikan dalam skor keseluruhannya dan negara tersebut masuk ke dalam kategori “demokrasi yang cacat”.

Baca Juga:

Pandemi tidak menghentikan peningkatan keterlibatan politik. Jumlah pemilih dalam pemilihan presiden Amerika pada November adalah yang tertinggi selama 120 tahun dan negara itu mencatat skor partisipasi politik terbaik sejak indeks dimulai.

Namun kepercayaan publik pada proses demokrasi mendapat pukulan dengan penolakan Donald Trump dan banyak pendukungnya untuk menerima hasil pemilu, dan Amerika Serikat tetap berada dalam kategori “demokrasi yang cacat”.

Negara yang paling menonjol, diukur dari perubahan skor dan peringkatnya, adalah Taiwan, yang menjadi “demokrasi penuh” setelah naik 20 peringkat dalam peringkat global dari 31 ke 11. Taiwan menyelenggarakan pemilu pada Januari 2020, dan jumlah pemilih yang besar, termasuk di antara kaum muda, menunjukkan ketahanan demokrasinya.

Pemilu tidak selalu mengarah pada kemajuan demokrasi. Meskipun Mali mengadakan pemilihan parlemen pada Maret 2020 yang secara luas bebas dan adil, hasilnya dibatalkan ketika negara itu mengalami kudeta pada Agustus oleh perwira militer yang dirugikan oleh kurangnya kemajuan melawan pemberontak.

Penurunan peringkat Mali dari 11 peringkat adalah tipikal Afrika sub-Sahara secara keseluruhan, yang mengalami tahun yang mengerikan bagi demokrasi. Tahun ini bukanlah awal yang menjanjikan, dengan pemberontakan di Capitol Amerika dan kudeta militer di Myanmar.

Demokrat akan berharap bahwa pelonggaran bertahap dari pembatasan Covid-19 akan memberi mereka lebih banyak alasan untuk bersorak.*

Hidayatullah.com/Nashirul Haq/Insan Kamil

Artikel ini telah tayang di laman Hidayatullah.com pada tanggal 11 Februari 2021 dengan judul “2020, Tahun Hancurnya Demokrasi secara Global”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *